Cloud Hosting Indonesia
General Article

6 Cara Mudah Menerapkan Psikologi Marketing Untuk Promosi Produk

Dalam dunia marketing, tentunya selalu ada cara dalam mempromosikan produk. Namun, semua juga harus diimbangi dengan yang namanya psikologi marketing. Dengan adanya psikologi marketing, maka akan semakin mudah menawarkan produk kita pada pelanggan.  Penerapan psikologi dalam marketing nantinya akan sangat membantu sehingga semua marketing harus paham tentang psikologi marketing.

Apa itu Psikologi Marketing?

Sebelum memulai bagaimana penerapannya, Anda harus tahu apa itu psikologi marketing. Psikologi marketing adalah pemahaman terhadap motif-motif yang dapat mempengaruhi emosi serta tindakan pasar dalam memandang suatu produk maupun jasa yang ditawarkan oleh pebisnis. Setelah Anda paham tentang psikologi marketing, tentunya Anda akan lebih mudah dalam menerapkannya. Seorang marketing yang paham akan psikologi marketing tentu akan lebih mudah dalam menjual produknya. Dan yang menjadi poin penting saat menjual produk menggunakan teknik psikologi marketing ini adalah Anda tidak perlu “ngoyo” dalam berjualan karena sudah berpacu dengan apa yang sudah ada di psikologi marketing.

Bagaimana Cara Menerapkan Psikologi Marketing?

Berikut cara mudah untuk menerapkannya:

1. Pahami Jenis-jenis pembeli

dalam menerapkan psikologi marketing, yang harus Anda lakukan pertama kali adalah memahami jenis-jenis pembeli. Seperti yang sudah dijelaskan, menurut pakar dari Neuroeconomic, mereka telah mendefinisikan bahwa ada 3 kategori bisnis yang harus Anda pahami, diantaranya adalah Tightwads, Spendthrifts, dan Average spenders.

Tightwads

Pembeli jenis Tightwads adalah tipe pembeli yang lebih memilih menghemat uang daripada membelanjakannya secara masif. Sebagai marketing, jika Anda menemui calon pembeli seperti ini, maka yang Anda lakukan adalah dengan memilih kata-kata yang memiliki muatan emosi negatif. Mengapa yang dipakai adalah cara seperti ini, karena tipe orang seperti ini cenderung sulit untuk mengeluarkan uang. Kata yang bisa Anda gunakan misalnya, “Simpan lebih banyak di masa depan dengan berinvestasi di sini, sekarang juga!”. kata-kata ini ampuh untuk mereka yang selalu berpikir dua kali untuk membelanjakan uangnya. Ketika menemukan tipe Tightwads, maka Anda harus lebih sabar dan memiliki taktik  untuk

Spendthrifts

Spendthrifts merupakan tipe pembeli yang lebih mudah membelanjakan uangnya. Mereka juga tergolong orang yang tidak menyesal setelah membelanjakan banyak uang. Anda akan senang sekali jika menemukan tipe pembeli seperti ini. Tidak perlu menggunakan trik tertentu karena Anda cukup membuat iklan berupa video yang akan dengan mudah menarik perhatian mereka. Orang dengan tipe Spendthrifts juga lebih mudah tertarik dengan visual sehingga Anda harus lebih kreatif ketika bertemu dengan calon pembeli jenis ini.

Average Spenders

Tipe pembeli seperti Average Spenders sebenarnya berada di tengah-tengah antara Tightwads dan Spendthrifts. Mereka hanya akan membeli barang yang menurut mereka cocok untuk dipakai jangka panjang. Tapi disisi lain, mereka juga sangat perhitungan dalam membeli barang-barang, Yang dinilai tidak penting maka tidak akan dibelinya karena memiliki pegangan kuat terhadap keuangan mereka. Jika Anda bertemu dengan jenis pembeli seperti ini, maka yang Anda lakukan adalah dengan membuat strategi pemasaran emosi yang cukup meyakinkan. Misalnya, sertakan jaminan uang kembali apabila tidak puas dengan produk tersebut atau berikan garansi seumur hidup agar mereka lebih yakin dengan produk yang Anda jual.

2. Bantu calon pembeli agar terhindar dari Action Paralysis

Sebagai seorang marketing, Anda harus bisa melakukan pendekatan dengan calon pembeli. salah satu yang harus Anda coba adalah memanfaatkan embel-embel kata-kata yang meyakinkan. Misalnya, “Dapatkan diskon hingga 80% untuk pembelian di bulan pertama hingga 3 bulan pertama”. Dalam membantu calon pembeli, Anda harus pandai menggunakan pendekatan yang lunak dan mampu membangkitkan emosi calon pembeli. Usakahan teknik yang Anda gunakan adalah yang mengandung CTA (call to action).

3. Membangun urgensi dengan cara yang cerdas

Dari pengalaman sebagai marketing, tentu Anda sering menemukan orang-orang yang cenderung memblokir informasi penting jika mereka tidak menerima informasi lanjutan yang berisi petunjuk khusus soal bagaimana cara menghadapi atau cara menggunakannya dengan optimal. Sebagai contoh, ketika Anda memiliki bisnis online platform, maka Anda harus memaksimalkan layanan dengan menekankan fitur-fitur yang menarik. Hal tersebut nantinya akan menyelamatkan pengguna dari profil-loss seandainya pengguna tidak memakainya.

4. Memberikan hierarki label pada konsumen

Salah satu tugas Anda sebagai pebisnis adalah dengan membuat konsumen merasa istimewa karena hal itu bisa menjadi salah satu alat retensi yang hebat. Dalam hal ini Anda juga akan mempunyai peluang untuk mengubah pelanggan menjadi brand ambassador untuk produk Anda. Trik ini juga merupakan suatu metode akuisisi yang sangat baik karena banyak pelanggan baru yang datang karena rekomendasi langsung dari pelanggan lama Anda. Sebagai pebisnis yang menerapkan psikologi marketing sebaiknya perlu memakai cara ini.

5. Melakukan penawaran dengan menggunakan teknik Devil’s Advocate

Banyak penelitian yang menunjukkan bahwa  orang akan cenderung membeli sebuah produk ketika mereka memiliki asumsi yang dipertanyakan oleh perusahaan Anda. Intinya adalah Anda harus bisa mengatasi kekhawatiran calon pembeli ketika melakukan sales dengan tidak berpegang pada teori atau penelitian yang membosankan. Anda juga harus pandai dalam memberikan studi kasus yang paling relevan dan aktual sehingga akan lebih berpotensi menjual.

6. Berikan kejutan pada pelanggan

Untuk menjalin hubungan baik dengan pelanggan, ada kalanya Anda memberikan kejutan dadakan untuk pelanggan Anda. Hal ini juga bisa membangun loyalitas terhadap brand dengan lebih baik lagi. Dengan sesekali memberikan kejutan pada pelanggan, secara tidak langsung mereka juga akan memberikan  ulasan yang bagus untuk produk Anda. Dari sinilah jejak pencapaian Anda  akan semakin dikenal banyak orang. Sebelum memutuskan untuk membeli produk secara online, tentu saja orang akan lebih dulu melihat ulasan. Jika ulasannya baik, maka akan semakin membuat calon pembeli yakin untuk membeli produk Anda. Meski banyak pebisnis online yang seringkali curang dengan membeli ulasan dari orang terdekat, tapi ketahuilah bahwa pebisnis yang cerdas adalah mereka yang mendapatkan ulasan yang murni dari pelanggannya. Setiap strategi pasti membuahkan hasil. Seperti halnya strategi untuk menerapkan psikologi marketing. Dengan penerapan yang sesuai, maka hasilnya juga akan menguntungkan bagi bisnis Anda. Seorang pebisnis sudah sepatutnya untuk memahami penerapan strategi marketing demi memudahkan dalam penjualan produk sesuai dengan karakteristik pasar yang menjadi target Anda. Demikianlah penjelasan seputar cara mudah menerapkan psikologi marketing untuk bisnis online Anda. Jangan lupa jika anda ingin membuat website pastikan memilih hosting terbaik seperti IDwebhost. Karena keberlangsungan website Anda sangat bergantung dari hosting yang Anda pilih.

_rhiel_

Cloud Hosting Indonesia

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top